26 September 2008

Ketelitian si pembuatnya




'Tak lapuk dek hujan, tak lekang dek panas'. Itulah perumpamaan lama yang boleh dikaitkan dengan tradisi masyarakat Melayu dalam memartabatkan seni warisan dan budaya Melayu.
Selain memelihara nilai keagungan kraf tempatan, tenunan songket dan batik, songkok adalah antara seni kraftangan yang sinonim dengan budaya kita hari ini, lebih-lebih lagi bagi golongan lelaki.
Menariknya, setiap kali Aidilfitri menjelma, songkok pasti menjadi pilihan. Selain kopiah, terbus mahu pun ketayap, songkok menjadi elemen fesyen utama untuk digayakan bersama baju Melayu, agar si pemakai tampil kacak dan bergaya pada pagi hari raya.
Menyedari nilai warisan bangsa yang perlu dijaga, pembuat songkok, Martis Marwan, 58, menjalankan perniagaan menjahit penutup mahkota lelaki itu di rumahnya di Kampung Baru, Kuala Lumpur.
Sejak lebih dua dekad beroperasi, Martis mengakui bidang pembuatan songkok sememangnya memerlukan kesabaran dan ketukangan yang teliti. Ini kerana hasilnya dapat mencerminkan nilai peribadi pembuatnya.
MARTIS mengambil masa selama 15 minit untuk menyiap sebiji songkok.
Bercerita tentang awal penglibatannya: "Dulunya, pada awal tahun 1980-an, saya mengambil tempahan menjahit baju kurung dan baju Melayu di sebuah kedai di Jalan Raja Bot, Chow Kit. Ketika itu, tidak pernah terlintas langsung saya untuk menjahit songkok.
"Kelebihan menjahit songkok adalah kerana cara jahitan dan konsep potongan kain dan kertasnya sama dan tidak pernah berubah. Berbanding baju kurung, ia memerlukan lakaran dan potongan yang berlainan konsep, bergantung kepada kehendak dan cita rasa pelanggan.
"Sebenarnya, membuat songkok memerlukan ketelitian dan masa pertukangan yang lama. Sebab itulah pada zaman sekarang, agak susah sedikit nak peroleh songkok yang berkualiti tinggi. Pada hari ini, songkok banyak yang dibuat menggunakan mesin, jadi kehalusan kerja tangannya sudah hilang," katanya.
Menyedari pemakaian songkok merupakan identiti lelaki Melayu, Martis mempelajari cara pembuatan songkok, hasil tunjuk ajar seorang majikannya Adnan.
PEMBUATAN songkok memerlukan kesabaran dan ketukangan yang teliti.
"Saya hanya pandai membuat songkok setelah beberapa bulan belajar dengannya. Bantuan yang diberikan menerusi pinjaman mesin ketika itu, memberi peluang kepada saya membuka perniagaan secara kecil-kecilan, dengan bermodalkan wang bernilai RM500.
Bercerita tentang sambutan menjelang musim perayaan, permintaan pasaran kini lebih menggalakkan kerana masyarakat menyedari kepentingan menghargai warisan tradisi ini.
"Permintaan songkok pada masa kini amat menggalakkan, selain digayakan semasa Aidilfitri, songkok juga menjadi salah satu pakaian rasmi pada majlis-majlis korporat lain.
"Malah, selain menjadi salah satu kelengkapan pakaian persekolahan bagi pelajar dan pasukan beruniform seperti polis dan tentera, pemakaian songkok bercorak bendera Malaysia juga boleh dipakai sempena meraikan Hari Kemerdekaan," jelasnya.
Kini, songkok turut diberi nafas baru dengan lilitan songket tenun dan batik mahu pun disematkan kerongsang.
Sentuhan asli songkok Martis itu begitu mendapat sambutan hebat daripada para pemborong dan pembeli di sekitar Lembah Klang, Selangor dan Pahang.
SONGKOK turut dikomersialkan dengan lilitan songket tenun mahupun batik.
"Tiga bulan sebelum menyambut Ramadan, saya sudah menerima tempahan daripada para pemborong dan penjual songkok.
"Kebiasaannya, beberapa minggu sebelum menyambut Aidilfitri, saya terpaksa menolak tempahan pada saat akhir," katanya.
Menceritakan keunikan songkok, ia terbahagi kepada dua jenis. Satu yang biasa dan satu lagi dipanggil songkok tinggi kerana selain mahal, ia menggunakan fabrik baldu hitam sebagai bahan utama dalam pembuatannya.
Apakah perkara yang paling sukar dalam proses pembuatan songkok? Ketika hendak memasang bahagian kepala songkok atau menampal bumbung dan dinding songkok. Ini kerana, ia memerlukan tenaga yang lebih bagi mendapatkan hasil yang kemas.
"Bahagian ini, paling susah nak buat sebab menggunakan kertas yang tebal. Jadi, sekiranya tidak dijahit dan disambung dengan betul, ia akan mempengaruhi reka bentuk songkok tersebut sekali gus jarum mesin akan mudah patah.
"Sebab itulah, saya mengambil masa selama 15 minit untuk menjahit satu songkok, walaupun bahan-bahan pembuatannya siap dijahit seperti kertas kepala songkok dan pelapik dindingnya.
PEMAKAIAN songkok melambangkan identiti lelaki Melayu.
"Namun, untuk memasang dan menjahitnya, ia memerlukan daya fikiran dan tenaga yang kuat," jelas ibu tunggal kepada tiga cahaya mata ini.
Apakah cabaran sepanjang bergelar pembuat songkok? Jelas Martis, kerenah para pelanggan antara perkara yang sentiasa menjadi ingatan buat beliau sehingga hari ini.
"Pernah sekali, akibat terlalu mempercayai seorang pelanggan tetap, hutang membeli songkok tidak dibayar, sehingga berkali-kali dia berjanji, namun tidak ditunaikan.
"Malah, ada pula yang suruh saya menjahitnya sekali lagi, dek kerana tidak suka dengan rupa bentuk songkok yang bersaiz empat segi," ujarnya. Dalam sehari, Martis boleh menyiapkan 20 songkok yang dijual setiap satu pada harga borong antara RM7.50 hingga RM15.
Keupayaan dan kecekalan yang dipamerkan Martis sepanjang bergelar pembuat songkok ini jelas terbukti apabila mesin jahit songkok yang dibelinya sejak 10 tahun lalu, bertahan sehingga hari ini.

2 ulasan:

Ami Tech berkata...

aslam...
bolh saya tahu untuk mendapatkan no hp pembuat songkok ini x... saya ada nak membuat songkong yang lebih kepada design custmade..

ni no sya 013-7870710 (urgent)

welizabeth an berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.